ADP Amerika Serikat Tumbuh 234 Ribu di Bulan Januari

author

CF Forex

Share Post
Jumlah pekerja swasta Amerika Serikat bertambah 234.000 pekerja pada Januari 2018. Foto/MarketWatch
Ekonomi Amerika Serikat semakin membaik di bawah pemerintahan Donald Trump, dibanding presiden sebelumnya. Dalam laporan yang diterbitkan ADP dan Moody’s Analytics, jumlah pekerja swasta di Negeri Paman Sam pada Januari 2018 diperkirakan bertambah 234.000 pekerja. Jumlah ini lebih tinggi dari perkiraan ekonom yang disurvei Reuters sebesar 185.000 pekerja.

Mengutip dari ADP Research Institute, Rabu (31/1/2018), penciptaan lapangan kerja di AS tersebut terbagi menjadi tiga skala. Industri kecil alias kelas UMKM mempekerjakan 58.000 pekerja, industri kelas menengah bertambah 91.000 pekerja, dan industri kelas atas menyerap sekitar 85.000 tenaga kerja.

Jumlah sebesar 234.000 tenaga kerja itu terbagi menjadi dua bidang, yaitu industri jasa sebesar 212.000 orang dan sektor produksi sebanyak 22.000 tenaga kerja. 

Untuk industri jasa terbagi menjadi sektor perdagangan dan transportasi bertambah 51.000 pekerja, pendidikan dan kesehatan sebanyak 47.000 pekerja, profesional dan bisnis menyumbang 46.000 pekerja, hotel dan restoran tumbuh 46.000 pekerja. Sektor keuangan 16.000 dan lain-lain 9.000 pekerja.

Sedangkan untuk sektor produksi, sektor manufaktur bertambah 12.000 pekerja, konstruksi menyumbang 9.000 tenaga kerja baru, sektor pertambangan dan migas menyerap 1.000 tenaga kerja. “Kenaikan jumlah pekerja pada bulan Januari sangat kuat. Tahun 2018, ekonomi bisa menciptakan lebih dari 2 juta tenaga kerja,” kata Kepala Ekonom Moody’s Analytics, Mark Zandi kepada CNBC, Rabu (31/1/2018).

ADP Research Institute menghitung tingkat pengangguran nasional di Amerika turun menjadi 4,1%, meski kenaikan upah belum terjadi secara signifikan. Namun, pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan telah solid, bahkan bank sentral AS, Federal Reserve di Negara Bagian Atlanta memproyeksikan pertumbuhan ekonomi AS pada kuartal I 2018 mencapai 4,2%.

Tidak hanya itu, dalam wawancara dengan CNBC, Zandi mengatakan tingkat pengangguran di Amerika Serikat akan turun menjadi 3,5% pada akhir tahun 2018.

Kenaikan jumlah pekerjaan di AS kemungkinan akan mendorong Federal Reserve untuk lebih agresif terhadap suku bunga. Bank sentral AS ini telah mengindikasikan kemungkinan kenaikan suku bunga pada kuartal ini. Namun, kata Zandi, hal itu tidak perlu dilakukan demi menjaga agar ekonomi tidak terlalu panas.